Wushu artikel

Klub Inggris Buka Lowongan Manajer Perawatan Pemain, Gaji Rp 540 Juta–Rp 901 Juta/Bulan

Klub Inggris Buka Lowongan Manajer Perawatan Pemain, Gaji Rp 540 Juta–Rp 901 Juta/Bulan

Jadwal Liga Inggris pekan 1-Premier League-

LONDON, HARIAN DISWAY - KLUB-KLUB  Inggris kini sedang merancang lowongan kerja baru. Manajer perawatan pemain. Tugasnya adalah mengurusi semua keperluan pemain. Pokoknya, pemain terima beres.

Tugas pemain adalah berlatih dan bermain. Di luar itu, ada orang yang mengurusnya. Manajer perawatan pemainlah yang bekerja untuk itu. Misalnya, membersihkan rumah, mencuci mobil, mengoperasikan telepon, bikin janji dengan orang, membayar tagihan, mau makan siang apa dan di mana, menandatangani kontrak, dan seterusnya.

Pendek kata, tugas manajer perawatan pemain adalah mengurusi semua keperluan. Untuk itu, manajer perawatan pemain tesebut akan menerima upah GBP 30 ribu hingga GBP 50 ribu. Bayangkan, sang manajer akan menerima upah Rp 540 juta sampai Rp 901 juta per bulan.

Klub-klub papan atas ingin memastikan bahwa pemain memiliki gangguan minimalis dari masalah praktis. Dengan demikian, mereka bisa berkonsentrasi penuh dan melakukan yang terbaik di lapangan.

The Daily Telegraph dan Daily Mail melaporkan, Liverpool Football Club, misalnya, kini sedang mencari anggota staf penuh waktu untuk merawat para pemainnya. Pencarian staf itu sudah mulai dilakukan pada Senin, 8 Agustus 2022.

Sosok yang menang atau memenuhi syarat akan bekerja untuk pemain-pemain seperti striker Mo Salah, yang dibayar GBP 400.000 seminggu setelah menegosiasikan kontrak baru.

Iklan pekerjaan tersebut mengatakan bahwa peran tersebut ”membantu para pemain dalam mendirikan rumah mereka dengan pengaturan tempat tinggal yang mereka inginkan” dan ”menyediakan layanan pramutamu untuk semua pemain jika diperlukan”.  Manajer itu juga akan ”memfasilitasi penandatanganan barang dagangan atas nama para pemain”.

Perannya tidak terbatas pada klub elite saja. Klub yang tidak bermain di Liga Premier juga sudah mulai melakukannya.

Sebuah iklan untuk petugas penghubung pemain di tim Championship sekelas Sheffield United mengharuskan pelamar untuk berbicara dalam berbagai bahasa. Tujuannya, mengembangkan jaringan kontak yang dapat siap 24/7 jika diperlukan seperti: agen perumahan, pemasok mobil, penyedia makanan, hiburan, dan lain-lain.

Seorang mantan eksekutif klub mengatakan, kunci untuk menjadi manajer perawatan pemain yang sukses –umumnya dibayar GBP 30.000 hingga GBP 50.000– adalah ”bijaksana dan setia” kepada para pemain untuk mendapatkan kepercayaan mereka. Juga, menjadi mata yang waspada bagi klub.

 ”Jika Anda menghabiskan GBP 10 juta, GBP 20 juta, atau bahkan GBP 100 juta untuk seorang pemain, mengapa Anda membiarkan mereka memikirkan hal lain selain sepak bola?” kata mantan eksekutif klub itu.

The Times kemudian menulis, seseorang bahkan dapat menyelesaikan gelar master ”perawatan pemain dalam sepak bola” di pangkalan Wembley dari University Campus of Football Business jika Anda membayar GBP 16.450 untuk biaya kursus.

Kiran Dingri, petugas perawatan pemain di Crystal Palace, mengatakan, ”Ada lebih banyak orang yang dapat Anda ajak bicara di tingkat non-sepak bola dan tingkat sepak bola. Itu adalah waktu yang berbeda dalam sepak bola di mana ada sepak bola atau tidak sama sekali. Kami berada pada tahap yang lebih baik sekarang,” kata petugas klub yang bermarkas di Selhurst Park, London, itu. (*) 

Sumber: